favpict

favpict

Thursday, October 23, 2008

Birthday Cake for My Mom





Tiramisu



Hari ini tanggal 23 Oktober Ibu Mertua tercinta merayakan hari jadinya yang ke 55, Met ulang tahun ya Mom.....semoga selalu mendapatkan curahan rahmat dari Allah SWT...semoga sehat selalu....amin...amin....

Setelah berpikir dua pikir...akhirnya kita berdua memutuskan bikin Tiramisu aja ya........enak kan...mama juga suka sama yang lembut gini...

Bikinnya tiramisunya malam kemarin sepulang aku dari kantor, dari kantor udah berharap semoga cepet dapet patas AC 134 jangan lama lama nunggunya....karena malam kemarin harus buat dua cake, satu tiramisu ini, satu lagi cake pesanannya Ibu Fivy.

Tiramisu ini gak pakai sponge cake he he he karena menghemat waktu aku beli lady finger aja di Titan gading, hm...sempat nyobain cream sisa yang nempel di mangkok hm...enaak...........walau gak pake kahlua rasanya tetap mantaaapppp..........

Ini penampakan tiramisunya...lumayan juga semalam buat dua cake tapi gak terlalu menyita waktu, masih bisa bobo nyenyak sampe pagi dan segar bugar sampai di kantor he he he

seneng banget bisa menjadi bagian dari kebahagiaan orang lain

3 comments:

Fivy said...

Mbak Ade.. ini Bu Fivy. Thanks ya... suamiku bener2 surprised waktu nerima kiriman cake-nya.
Sampai muji2, ktnya aku bener2 "qurota 'aini" (cahaya mata); wah jd tersipu-sipu.

Nampaknya dia bahagia banget.Nanti sepulang dari kantor, akan aku minta cerita kelezatan cake buatan Mb Ade.

Wah...tiramisunya boleh juga tuch. Yummy bgt kayaknya... Ditunggu postingan foto cake yang dikirim ke suamiku ya Mbak...

Thanks..sukses selalu.folexpun

adedevi belajar masak said...

wah....senengnya...jadi terharu juga nih Bu....semoga keluarga Ibu Fivy dan Bapak Mu'amar selalu mendaptkan perlindungan dan curahan rahmat dari Allah SWT...Amin...Amin

Anonymous said...

Halo,

Maaf baru menyapa lagi, saya lagi cari hantaran kue online di bandung, trus mampir sini.

Sayang mba Ade gak dekat sini, kalau dekat saya jadi gampang buat pesen2.

btw, pernah dengar "istri binangkit"? istilah itu dalam kultur sunda menggambarkan bahwa letak keunggulan seorang istri/ibu di jiwa suami dan anak2nya bukan dari karir atau kedudukan lainnya tapi bagaimana ia bisa senantiasa menyajikan makanan untuk mereka. Dari makanan buatan tangan istri/ibulah ikatan batin istri/ibu terhadap suami/anak-anaknya tercipta. Lewat makanan buatan tangan yang dipenuhi doa dari istri/ ibulah jiwa-jiwa manusia terpelihara...

salut buat kreativitas dan ketekunan mba Ade

salam, -sna

Blog Widget by LinkWithin